Muhamad Fadhol Tamimy (Foto: Dok. Pri)

Sang Pemimpin Bangsa

Oleh: Muhamad Fadhol Tamimy

Semarak  17  Agustus  1945  menandai  tonggak  bersejarah  lahirnya  bangsa  ini  usai  memplokamirkan  diri  sebagai  bangsa  yang  merdeka  nan  mandiri  dan  berkedaulatan.  Tujuh  puluh  tahun  sudah  semenjak  sang  proklamator  bangsa  Soekarno-Hatta  bersorak  lantang  di  lapangan  merdeka  memebacakan  naskah  teks  proklamasi  sebagai  penanda  lahirnya  sebuah  bangsa  bernama  Indonesia.


Keraguan  akan  kemerdekaan  oleh  masyarakat  internasional  mampu  dipatahkan  oleh  tekad  yang  kuat  oleh  para  budak  jajahan,  petani,  bakul  sayur,  bakul  buah,  pelajar,  para  kiai  dan  seluruh  pemuda  yang  memiliki  satu  cita-cita  yang  terazam  dengan  kokohnya,  yaitu  terbebas  dari  jerat  penjajahan.  Isy  Kariman  aw  Mut  Syahidan  hidup  mulia  atau  mati  syahid  itulah  yang  tertanam  di  setiap  sanubari  para  pejuang  kemerdekaan.


Kemerdekaan  yang  diraih  bukanlah  hasil  kemerdekaan  instan  seperti  mie  seduh  langsung  jadi,  namun  kemerdekaan  ini  adalah  serangkaian  pergulatan  panjang  penuh  pengorbanan  materi,  fikiran,  air  mata,  dan  darah  para  pejuang  bangsa.  Semua  bersatu  menanggalkan  ego  demi  tercapainya  tujuan  mulia  dalam  satu  panji  “merah  putih”.  Mereka  tak  gentar  oleh  senapan  canggih  milik  belanda  dan  jepang  yang  sewaktu-waktu  bisa  saja  meluluh  lantakkan  isi  kepala  mereka  tiba-tiba.  Militansi  para  pemuda  dan  kaum  tua  saling  melengkapi  satu  dengan  yang  lainnya.  Tak  ada  sedikitpun  niatan  menunjukkan  eksistensi  masing-masing  untuk  mengunggulkan  golongan,  karena  bagi  mereka  kemerdekaan  lebih  indah  dari  eksistensi  segelintir  golongan  dalam  cengkraman  penjajahan.


Alangkah  lebih  baiknya  ketika  kemerdekaan  yang  telah  di  raih  dahulu  kala,  kembali  dihidupkan  di  tengah  masyarakat  indonesia  saat  ini.  Kehidupan  tanpa  saling  sikut,  saling  depak  hanya  karena  urusan  remeh  temeh,  memperkaya  diri  sendiri.  Penyakit  kronis  saling  sikut  dan  fitnah  hari  ini  makin  kronis  dan  menjadi-jadi  saja  bagi  bangsa  yang  sudah  lama  menyandang  status  merdeka.  Tentu  70  tahun  bukanlah  waktu  yang  sebentar.  Bahkan  waktu  70  tahun,  seharusnya  sudah  mampu  menjadikan  negara  indonesia  sejajar  dengan  negara  adidaya  Amerika,  inggris,  Prancis,  dan  Repbublik  Rakyat  Tiongkok.


Di  tilik  dari  potensi  alam  bangsa  indonesia  seharusnya  kita  bisa  lebih  berjaya  dari  ke  lima  negara  tersebut  jikalau  kita  mengelolanya  secara  arif,  bijaksana,  dan  cerdas.  Namun  kenyataannya  hari  ini  kelima  negara  tersebutlah  yang  menjadi  tuan  di  negara  kita  ini.  Mulai  dari  titik  sumber  energi  yang  telah  banyak  di  kavling  oleh  perusahaan  asing  berbendera  Amerika,  Inggris,  Perancis.  Barang  konsumstif  dan  elektronik  yang  laris  membanjir  berlebel  “made  in  China”  hingga  menenggelamkan  barang  lokal  dalam  negeri.  Hingga  untuk  urusan  pembalut  wanita  saja  pun  banyak  merek  luar  negeri  yang  muncul.


Negeri  yang  terkenal  di  dunia  internasional  dengan  negara  agraris,  sekarang  malah  keok  tak  berdaya  untuk  sekedar  urusan  pemenuhan  kebutuhan  beras  dalam  negeri  dan  memilih  untuk  mengimport  dari  thailand.  Urusan  kemandirian  cita-cita  kemerdekaan  dahulu  sewaktu  Bung  Karno  memproklamasikan  kemerdekaan  semakin  tak  terlihat  realisasinya  ketika  permasalahan  krisis  harga  daging  sapi  menjadi-jadi.  Serentetan  masalah  perekonomian  hari  ini  semakin  lengkap  manakala  nilai  tukar  rupiah  terhadap  dolar  yang  terus  anjlok  hingga  level  13.500.


Memang  untuk  menyelamatkan  negeri  ini  dari  krisis  ekonomi,  sosial,  politik,  dan  kemasyarakatan  tidaklah  mudah.  Dibutuhkan  seorang  pemimpin  yang  revolusioner  dan  berani  mengambil  tindakan.  Tegas  mengambil  sikap,  selaras  pula  antara  perkataan  dan  perbuatan.  Tidak  “mencla-mencle”  cuma  karena  mandat  partai  hingga  berani  mengorbankan  rakyat  yang  telah  dijanjikannya.  Dia  tak  takut  melawan  arus  di  tengah  kepungan  para  mafia  yang  besrsembunyi  di  balik  ketiak  kekuasaan  parpol  pengusung  sang  pemimpin.


Andaikata  pemimpin  negeri  ini  mampu  menciptakan  sebuah  keseimbangan  dalam  semua  lini  kehidupan  masyarakat  yang  dipimpinnya  mungkin  negara  kita  akan  berangsur  bangkit  menuju  perubahan  secara  berangsur.  Keseimbangan  yang  bukan  hanya  tong  kosong  nyaring  bunyinya  namun  realisasi  keseimbangan  yang  mampu  memberikan  harapan  bagi  kehidupan  rakyatnya.  Keseimbangan  bidang  ekonomi,  pendidikan,  sosial  politik,  hingga  kesejahteraan  yang  bisa  dinikmati  seluruh  rakyat  Indonesia.


Tak  ada  lagi  kesenjangan  bak  bumi  dan  langit  yang  jomplang  antara  si  kaya  dan  si  miskin  ataupun  keberpihakan  mutlak  pada  satu  golongan  dan  partai  politik  hingga  menyingkirkan  lawan  tanding  parpol  golongannya  secara  struktural  dan  massiv. Mampu  menahan  diri  dari  nafsu  untuk  tidak  menjadi  jongos  asing  pun  mutlak  untuk  direalisasikan.  Manakala  pemimpin  mampu  menjawab  bukti  bukan  sekedar  menyodorkan  janji,  niscaya  bangsa  ini  tak  akan  lagi  cuma  kebagian  menjadi  penonton  di  tengah  rebutan  tambang  nasi  para  asing  di  negeri  sendiri.

Karena  seorang  pemimpin  adalah  dia  yang  mampu  memberikan  kepastian  bukan  candu  harapan,  menuntun  rakyatnya  menuju  kesejahteraan  bukan  menjerumuskan  ke  jurang  kemiskinan.  Seorang  pemimpin  bukanlah  manusia  yang  gemar  menebar  kebohongan,  tunduk  kalem  terhadap  setiran  partai,  ataupun  mudah  mengumbar  serba-serbi  penderitaan  hidup,  demi  mendapat  simpati  atas  kesalahan  yang  telah  diperbuat.


Merdeka  adalah  suatu  pilihan,  sedangkan  jalan  menujunya  adalah  sebuah  ujian  dan perjuangan.  kebangkitan  niat  menyatu  dengan  adanya  tekad  niscaya  merdeka  bukan  lagi  berbicara  tentang  sebuah  pilihan,  namun  merdeka  adalah  sebuah  kepastian.  Keikhlasan  dalam  berjuang  adalah  pengejawantahan  ketaatan  seorang  hamba  kepada  Allah  Swt.  Ketika  unsur  kebangkitan,  tekad,  dan  niat  bersatu  padu  bersinergi  dengan  keikhlasan seorang pemimpin adil  maka  kemerdekaan  yang  berkahlah  lebel  dari  itu  semua.


Ketika  pemimpin  tersebut  telah  lahir  maka  cita-cita  kemerdekaan  yang  digariskan  sejak  awal  pra  kemerdekaan  oleh  para  pejuang  akan  kita  nikmati  secara  hakiki.  Di  momentum  kemerdekaan  bangsa  indonesia,  semoga  pemimpin  hari  ini  mampu  menunaikan  janji  untuk  mengumpulkan  kepingan  mozaik  harapan  bangsa  indonesia  yang  telah  lama  terlupakan.  Merdekaa  bangsaku  merdeka  negeriku.


Penulis adalah Bendahara Umum Generasi Baru Indonesia (GENBI) Provinsi Kalimantan Timur dan Wakil Ketua Himpunan Mahasiswa Psikologi Universitas Mulawarman.